PRIMITIFNYA PEMIKIRAN PENGARAH JAIS

Dicatat oleh MisbahulMunir Saturday, December 5, 2009

Pengarah JAIS memberi alasan yang begitu dangkal dan primitif bagi menghalang Akil Hayy untuk berdakwah di Selangor. Alasan ilmu cetek atau ada masalah rumah tangga bukannya sebab besar untuk menghalangnya berdakwah di surau atau di di masjid. Kalau itu alasannya beliau sendiri sebagai Pengarah JAIS dalam sangatkah pengetahuannya tentang agama, sedangkan yang ditadbir itu satu institusi yang menjaga hal ehwal agama. Beliau hanya ada pengalaman dari sudut pentadbiran, ilmu agamanya bagaimana ?.

Saya berani mencabar ilmu agama yang dimiliki oleh Akil Hayy jauh lebih baik dari Pengarah JAIS sendiri. Kebolehannya membaca al Quran dengan baik dan kepetahannya menyampaikan ceramah yang menarik jauh lebih baik dari Pengarah JAIS dan ustaz-ustaz UMNO sendiri.

Beliau turut membuat tuduhan yang berat ke atas Akil Hayy yang kononnya berceramah untuk mencari populariti sahaja. Itu satu tuduhan yang begitu jahat sekali, niat seseorang kita serahkan kepada Allah swt, yang penting, Akil Hayy ada kebolehan dan kelebihan menarik minat anak-anak muda rockers dan mat rempit mengikuti ceramah agama.

Ilmunya memang sedikit berbanding ulama-ulama lain, beliau sendiri tidak pernah mengelar dirinya ulama, sedikit ilmu pun kalau disampaikan dengan niat berdakwah lebih baik daripada ilmu yang banyak tetapi tidak disampaikan. Kalau ilmu yang sedikit menjadi halangan untuk berdakwah, bagaimana dengan Dr. Asri, bekas Mufti Perlis, lulusan Universti di Jordan dan Phd dari UIA, mengapa turut tidak dibenarkan menyampaikan kuliah di mana-mana masjid dan surau di Selangor. Ulama-ulama PAS yang mempunyai ilmu yang tinggi juga mengapa dihalang. Satu ketika dulu sebelum pakatan memerintah Mufti Perak, Dr. Harun Din, Ust. Ahmad Awang, Ust Ismail Kamus dan lain-lain turut juga dihalang menyampaikan kuliah di Selangor. Adakah mereka juga cetek ilmu atau ada masalah rumah tanggga.

Kalau masalah rumahtangga juga menjadi sebab untuk menghalang Akil Hayy berdakwah di Selangor, terlalu ramai ustaz-ustaz UMNO, guru-guru takmir UMNO yang juga ada masalah rumah tangga, malahan setengah-setengah mereka anak isteri tidak menutup aurat dan tidak berakhlak dibenarkan pula menyampaikan kuliah di Selangor. Seorang Tok Guru Quran yang terkenal di Selangor bahkan dikenali di Malaysia, mengajar tajwid di radio dan tv, anaknya menjadi pelakon terkenal yang kerap berlakon dengan wanita, berpeluk dengan wanita yang bukan muhrim boleh pulak mengajar quran di Selangor. Adakah Tok Guru ini menjadi contoh yang baik mempunyai anak yang kerjayanya sebegitu.

Ada para nabi yang anak isteri mereka tidak beriman dan ada para nabi yang bercerai dengan isteri-isterinya, adakah kita berani kata, para nabi tersebut tidak menjadi contoh yang baik kerana gagal mendidik rumah tangganya sendiri, lantas dihalang oleh Allah untuk meneruskan tugas dakwahnya ?

Pengarah JAIS ini cukup dangkal ilmunya, pada saya tidak layak menjadi Pengarah JAIS, beliau hanya layak menjadi Pengarah yang jaga hal ehwal sampah sarap di Selangor kalau jawatan tersebut wujud di negeri Selangor.

Sepatutnya, kelebihan Akil Hayy seorang bekas penyanyi rock yang sudah bertaubat dimanfaatkan untuk beliau mendekati anak-anak muda dan mendekati artis-artis bagi mendidik mereka supaya kembali kepada ajaran Islam yang sebenar.

Beliau hanya mahu berdakwah, sekadar berdakwah melalui ceramah sambil bernasyid sebagaimana pendekatan yang sering digunakan oleh Akil Hayy tidak memerlukan ilmu yang tinggi seumpama para ulama. Akil Hayy ada kelebihan berceramah, jarang sekali ada artis di tanah air yang meninggalkan dunia rocknya untuk berdakwah melalui ceramah, Akil Hayylah satu-satunya.

JAIS hanya perlu memantau setiap ceramahnya sekiranya dikhuatiri ada yang tidak betul atau menyeleweng. Sekiranya isi ceramah tidak betul, fakta agama tidak tepat, menyeleweng atau ada unsur-unsur ajaran sesat, barulah JAIS boleh bertindak untuk menyekatnya. Kalau sekadar menyindir dalam ceramah itu perkara biasa. yang disindir sememangnya manusia bukanya binatang, siapa pun sebagai penceramah akan menggunakan bahasa kiasan dalam bentuk sindiran dengan maksud dan tujuan menegur. Bukan Akil Hayy seorang yang suka menyindir dalam ceramah, ustaz-ustaz UMNO sekalipun sering menyindir para artis yang tidak menutup aurat, tidak solat dan tidak berakhlak. Dengarlah ceramah Dr, Mashitan Ibrahim atau Ustazah Nor Baayah yang terkenal dengan cakar rimaunya, kerap juga mereka menyindir.

Saya juga secara peribadinya tidak beberapa setuju dengan Akil Hayy dalam perkara-perkara tertentu sahaja, tetapi bukan bermakna sekat haknya untuk berdakwah. Dari sudut dakwah dan pembangunan insan, amat rugi sekali Akil Hayy yang ada kelebihan menarik minat anak-anak muda dan para artis mendekati Islam tetapi dihalang.

Bagi saya, tindakan ini menampakkan kejahilan Pengarah JAIS sendiri yang tidak pandai memanfaatkan kelebihan dan kebolehan seseorang. Saya percaya, dibelakangnya ada dalang yang menghalang usaha dakwah ini. Dalang ini begitu dengki dan cemburu melihat anak-anak muda dan para artis mendekati Islam, mereka lebih suka anak-anak muda dan para artis bergelumang dengan maksiat.

Rakyat Selangor yang beragama Islam wajar malu mempunyai Pengarah JAIS yang macam ini.

Loading...

About Me

My photo
Timbalan Pesuruhjaya PAS Negeri Perak, YDP Kawasan Bagan Datoh, Setiausaha Lajnah Penerangan & Dakwah PAS Pusat Naib Presiden Yayasan Amal Malaysia

Ahlan wa Sahlan

Selamat berkunjung ke blog saya ini. Diharapkan blog ini akan menjadi satu saluran untuk menyatakan yang benar dan tepat tentang kerajaan Pakatan Rakyat Negeri Perak bagi menjawab segalan tohmahan oleh musuh-musuh yang sentiasa mahu memesongkan kepercayaan rakyat dan bertujuan jahat.

Sebagai Setiausaha Politik kepada MB Perak, saya mengharapkan dapat berkongsi maklumat dan mendapat feedback berguna dari para pengunjung sekalian.Terima kasih




    Ruku'lah Bersama-sama Orang Yang Ruku' - Bukan Merokok!