ISU KHUTBAH JUMAAT YB DR HASAN ALI - ZAHID HAMIDI JAHIL ATAU BOHONG

Dicatat oleh MisbahulMunir Monday, April 26, 2010

Isu Khutbah Jumaat Dr. Hasan Ali di jaja oleh UMNO merata kampung. Datuk Zahid cuba menjadi juara dalam menjaja isu ini. Hasan Ali dituduh menggunakan masjid dan khutbah Jumaat untuk kepentingan politik, Khutbah Jumaat dan Solat Jumaat dituduh tidak sah kerana kononnya tidak membaca solawat ke atas Rasulullah saw.

Pada saya samada Zahid Jahil atau sengaja mahu berbohong. Saya tidak pasti samada Zahid solat Jumaat dan mendengar sendiri Khutbah tersebut atau sekadar mendengar laporan dari ahli jamaah yang lain.

Kalau benar dakwaan tersebut, sudah pasti JAIP dan Mufti Selangor menyiasat dan mengumumkan hasil siasatan kepada ahli jamaah qaryah tersebut. Ini melibatkan soal hukum sah atau batal Solat Jumaat tersebut akibat tertinggal salah satu rukun Khutbah. Sekiranya didapati benar tidak sah, semua ahli jamaah yang solat di situ wajib mengqadhakan Jumaat menjadi solat Zohor.

Ternyata dakwaan tersebut tidak benar dan bohong. Saya tidak mendengar sendiri Khutbah tersebut tetapi mungkin sahaja samada Dr. Hassan Ali membaca solawat Nabi yang lafaznya lain dari solawat nabi yang sering dibaca oleh para khatib. Solawat Nabi bermacam lafaz dan jenis, semuanya boleh dipilih untuk dibaca seperti solawat Syifa' dan sebagainya.

Atau boleh jadi juga pelapor kepada Zahid itu tertidur ketika solawat ke atas Rasulullah saw. dibaca, atau solawat dibaca sebaik sahaja puji-pujian terhadap Allah dengan membaca seperti Alhamdulilahi Rabbil 'Alamin, Wassolatuwasallamu 'ala ashrafil anbiya' wal mursalin.................... itupun sudah memenuhi syarat membawa solawat, tidak semestinya dibaca sebagaimana lazim dibaca oleh para Khatib.

Sebenarnya Zahidlah yang mempolitikkan isu Khutbah Jumaat Hasan Ali. Tanpa usul periksa dan merujuk JAIP mengenai khutbah Jumaat tersebut, Zahid terus menuduh secara melulu kononnya Hasan Ali terlalu berpolitik dalam khutbah sehingga terlupa baca solawat nabi. Ini satu pembohongan dan juga kejahilan. Media UMNO BN menokoh tambah lagi pembohongan kononya ada orang yang melaungkan takbir ketika khutbah Jumaat kerana bersemangat mendengar khutbah Jumaat Hasan Ali, kalaupun ada boleh jadi ahli UMNO yang solat di situ yang melaugkan takbir dengan tujuan kononnya penyokong PAS yang berbuat demikian. Penyokong PAS tidak sejahil sebagaimananya jahilnya penyokong UMNO BN.

JAIP telahpun mengesahkan Khutbah Jumaat Hasan Ali tidak berbau politik dan menepati dengan semua rukun khutbah.

Orang Bagan Datoh wajar malu mempunyai seorang Ahli Parlimen dan Menteri yang pembohong, jahil dan berlagak alim dan pandai. Setahun lebih dulu, selepas balek haji Zahid juga pernah berbohong kononnya Hj Nizar dan kerajaan Pakatan Rakyat mahu menutup Tadika Kemas di negeri Perak. Berbohong selepas balek menunaikan haji, bau-bauan minyak wangi yang dipakai sepanjang berada di Tanah Suci tak hilang lagi , Zahid sudah berbohong kepapa rakyat, ketika itu beliau Menteri yang jaga hal ehwal agama. Malunya orang Bagan Datoh punya Menteri yang pembohong macam Zahid Hamidi.

Loading...

About Me

My photo
Timbalan Pesuruhjaya PAS Negeri Perak, YDP Kawasan Bagan Datoh, Setiausaha Lajnah Penerangan & Dakwah PAS Pusat Naib Presiden Yayasan Amal Malaysia

Ahlan wa Sahlan

Selamat berkunjung ke blog saya ini. Diharapkan blog ini akan menjadi satu saluran untuk menyatakan yang benar dan tepat tentang kerajaan Pakatan Rakyat Negeri Perak bagi menjawab segalan tohmahan oleh musuh-musuh yang sentiasa mahu memesongkan kepercayaan rakyat dan bertujuan jahat.

Sebagai Setiausaha Politik kepada MB Perak, saya mengharapkan dapat berkongsi maklumat dan mendapat feedback berguna dari para pengunjung sekalian.Terima kasih




    Ruku'lah Bersama-sama Orang Yang Ruku' - Bukan Merokok!