SIDANG DUN PERAK HARI KE 2

Dicatat oleh MisbahulMunir Wednesday, March 31, 2010

Berbincang sebelum bersidang


Hari ini semua serba hitam, isyarat demokrasi mati di Perak


Berarak menuju Bangunan Perak Darul Ridhuan


En. Shamsuzaman Sulaiman (Ketua Pen. S/Usaha Kerajaan NegeriBahagian Khidmat Pengurusan) yang sentiasa setia menyambut Adun PR sejak hari semalam

Sidang DUN Perak bersambung hari ini. Adun PR mulai berkumpul di pejabat DAP sejak awal pagi lagi. Mereka berbincang terlebih dahulu secara ringkas persiapan-persiapan akhir sebelum melangkah ke bangunan SUK. Kira-kira jam 9.30 pagi Adun PR berarak bersama penyokong-penyokong menuju ke bangunan SUK. Polis tetap mengawal sebagaimana biasa tetapi tidaklah seketat semalam setelah dibantah keras oleh Adun PR pagi semalam di Dewan Undangan Negeri (DUN) sebelum sidang bermula.

Polis dan wartawan berkumpul dipintu pagar




Polis masih berkeliaran di luar dan dalam pagar Bangunan SUK

ADUN PR tidak dibenarkan membawa pengiring.
Tidak berlaku dalam mana-mana sidang di negeri lain dan di negara dunia yang lain, rakyat tidak dibenarkan mengikuti perjalanan sidang dewan. Sejak BN rampas kuasa di Perak, perjalanan sidang bermula 7 Mei, 28 Oktober dan hari ini, para Adun tidak dibenarkan membawa pengiring bagi mengikuti persidangan DUN, apatah lagi rakyat biasa.

Para pemberita juga dikawal ketat untuk membuat liputan. Wartawan media alternatif tidak diberi peluang langsung membuat liputan. Berbeza ketika PR memerintah Perak yang sempat tiga kali sidang diadakan. Semua wartawan dalam dan luar negeri termasuk para blogger dibenarkan membuat liputan. Bahkan sidang disiarkan secara langsung melalui website. Orang awam dibenarkan memerhatikan perjalanan sidang di galeri awam. Bahkan tiada halangan orang awam untuk sama-sama menikmati jamuan di dewan makan DUN.


Pintu masuk untuk BN ke dewan tidak ada scan.
Semalam apabila Adun PR cuba masuk ke pintu masuk yang disediakan khusus untuk Adun BN, pihak polis yang mengawal tidak membenarkannya atas arahan Ganesan, polis mengarahkan Adun PR masuk dewan mengikuti pintu yang dikhususkan, lift juga diasingkan penggunaannya.

Tidak pernah berlaku, adanya pengasingan seumpama ini di mana-mana sidang dewan rakyat dan sidang DUN di negeri yang lain melainkan {Perak. Bukan itu sahaja, masa untuk Adun PR dan BN juga memasuki bangunan SUK dan dewan juga berbeza. Adun PR membantah tindakan ini, mereka berhujjah, DUN adalah tempat istimewa para Adun, DUN seumpama pejabat atau rumah Adun, mereka berhak masuk ikut pintu mana sekalipun,selain Adun polis atau pegawai-pegawai kerajaan tidak ada keistimewaan untuk menguasai DUN.

Polis tidak dapat menjawab hujjah Adun PR,akhirnya mereka mengatakan, Adun PR kena masuk ikut pintu yang disediakan kerana melalui pintu tersebut setiap Adun PR yang masuk akan discan. Pecahlah tembelang semua, Adun PR memprotes, ini satu lagi arahan yang tidak patut, pintu masuk Adun PR di scan, pintu masuk Adun BN tidak perlu discan. Polis rasa bersalah kerana terlepas cakap,akhirnya semua Adun PR dibenarkan memasuki pintu yang disediakan untuk BN tanpa discan dan diperiksa dengan ketat.


Polis kuasai bangunan SUK
Pengawal Keselamatan bangunan SUK tidak lagi berfungsi sejak semalam lagi. Pihak polis ambil alih sepenuhnya, malahan Ganesan guna kuasa haramnya mengarahkan pihak polis mengawal semua pintu masuk. Jumlahnya tidak pula sedikit, ada yang beruniform dan ada juga yang berpakaian preman. Mereka berkeliaran di luar pagar dan kawasan pagar SUK. Dalam pagar SUK, deretan trak polis berada di tempat parking kereta. Begitu juga di setiap pintu masuk ke bangunan SUK dan DUN penuh dengan anggota polis. Bukan itu sahaja, dalam dewan sahaja, beberapa anggota polis berkawal di kiri kanan Speaker atas alasan nak jaga keselamatan Tuanku, Sebaik Tuanku masuk, semua yang kononnya nak mengawal Tuanku bergegas keluar. Nampak sangat mereka begitu takut dengan perjalanan dewan, apapun sangkaan jahat mereka, tidak mungkin Adun PR akan bertindak di luar batas undang-undang, Adun PR akan membantah tindakan-tindakan yang melanggar peraturan dengan hujjah berdasarkan peruntukkan dalam Perintah Tetap dan Undang-undang Tubuh Kerajaan negeri Perak.

Sebenarnya merekalah yang langgar undang-undang, polis digunakan untuk kepentingan mereka bukan rakyat. Sidang-sidang yang lepas, kita menyaksikan bagaimana polis digunakan untuk menyekat dan menghalang Adun PR, polis digunakan untuk mengangkat, mengheret dan mengurung Sivakumar, polis digunakan untuk merampas jubah Sivakumar, dan semalam polis digunakan untuk mengawal setiap pintu masuk dewan. Kita bimbang, kalau dalam perdebatan dan pertikaman lidah nanti, Adun BN tidak mampu berdepan dengan Adun PR dari sudut hujjah, polis akan digunakan untuk mengusung dan menghalau Adun PR ke luar dewan.

Loading...

About Me

My photo
Timbalan Pesuruhjaya PAS Negeri Perak, YDP Kawasan Bagan Datoh, Setiausaha Lajnah Penerangan & Dakwah PAS Pusat Naib Presiden Yayasan Amal Malaysia

Ahlan wa Sahlan

Selamat berkunjung ke blog saya ini. Diharapkan blog ini akan menjadi satu saluran untuk menyatakan yang benar dan tepat tentang kerajaan Pakatan Rakyat Negeri Perak bagi menjawab segalan tohmahan oleh musuh-musuh yang sentiasa mahu memesongkan kepercayaan rakyat dan bertujuan jahat.

Sebagai Setiausaha Politik kepada MB Perak, saya mengharapkan dapat berkongsi maklumat dan mendapat feedback berguna dari para pengunjung sekalian.Terima kasih




    Ruku'lah Bersama-sama Orang Yang Ruku' - Bukan Merokok!